Oleh: Agus Riyanto | 27 November 2008

MAKNA TERTINGGI SHALAT ARBAIN


Oleh: H. Bobby Herwibowo, Lc

Jemaah haji Indonesia yang berangkat dalam gelombang I kini tengah berada di Madinah Al Munawwarah. Mereka  berada di sana selama 8 – 9 hari lamanya. Berbagai aktifitas ibadah mereka lakukan di sana. Mulai dari shalat fardhu yang lima waktu, ibadah-ibadah sunnah, berziyarah ke makam Rasulullah Saw dan para sahabat, dan melakukan Shalat Arbain. Apa itu Arbain? Arbain adalah sebuah silsilah ibadah shalat fardhu yang dilakukan sebanyak 40 kali tanpa terputus sekalipun.

Sebagaimana yang disampaikan dalam sebuah hadits Rasulullah Saw yang berbunyi:

Dari Anas bin Malik yang diriwayatkan secara marfu’ bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Orang yang shalat di masjidku (Nabawi) sebanyak 40 kali shalat tidak terlewat satu kali pun, maka telah ditetapkan baginya kebebasan dari neraka, keselamatan dari adzab dan kemunafikan.” (HR Ahmad dan At-Thabrany).

Meski terdapat perdebatan mengenai status hadits ini, namun yang perlu menjadi perhatian kita semua adalah bagaimana hikmah terpenting yang dapat diambil dari pelajaran Shalat Arbain bagi setiap jemaah haji yang melakukannya.

Rasulullah Saw pernah bersabda bahwa shalat di masjid Nabawi pahalanya adalah 1000 kali lipat dibanding shalat di tempat lain.

Sebagaimana sabdanya: “Shalat di masjidku ini (Masjid Nabawi) lebih utama 1000 kali dibanding shalat di masjid lainnya kecuali di Masjidil Haram, dan shalat di Masjidil Haram lebih utama 100.000 kali shalat daripada masjid lainnya.” (HR. Ahmad Ibnu Huzaimah dan Hakim).

Hadits ini menjadi stimulan dan motivasi bagi setiap muslim yang berada di Madinah untuk memperbanyak ibadah di masjid Nabawi wa bil khusus ibadah shalat, baik fardhu maupun sunnah. Maka tak jarang demi mempertahankan shalat berjamaah di Masjid Nabawi, terlihat banyak sekali jemaah haji yang rela beri’tikaf di masjid berlama-lama hanya demi menunggu datangnya waktu shalat berjamaah. Dari waktu shalat yang satu ke waktu yang lain mereka semua menanti dengan penuh harap.

Hal ini seperti yang digambarkan dalam hadits Rasulullah Saw:

Dari Abu Hurairah ra, ia berkata, “Rasulullah SAW bertanya, ‘Maukah kalian aku tunjukan amalan yang dapat menghapus dosa-dosa dan dapat mengangkat derajat (di surga)?’. Para Sahabat menjawab, ‘Tentu, wahai Rasulullah.’ ‘Yaitu menyempurnakan wudhu pada waktu-waktu yang tidak disukai, memperbanyak langkah ke mesjid dan menunggu shalat setelah selesai shalat. Itulah yang harus kalian utamakan.’” (HR. Muslim).

Spirit yang mereka rasakan saat menjalankan ibadah Shalat Arbain di Masjid Nabawi adalah betapa mereka merasa sayang apabila tertinggal shalat berjamaah meski hanya satu kali, sebab hal itu akan membuat Arbain yang hendak mereka capai menjadi gugur.

Pernah suatu saat ada seorang jemaah haji dari Indonesia yang begitu sigap menghadiri shalat  berjamaah di Masjid Nabawi. Namun begitu terdengar iqamah berkumandang, tiba-tiba ia merasakan perutnya tidak beres dan ia pun pergi ke toilet untuk mengambil air wudhu lagi. Ia hanya tertinggal takbiratul ihram imam shalat, bukannya tertinggal shalat berjamaah. Namun ia menyatakan penyesalannya sebab ia datang terlambat menghadiri shalat berjamaah.

Begitu bersemangat dan pantang menyerah mereka mempertahankan shalat berjamaah di masjid Nabawi. Dan itulah gambaran kaum muslimin sejati yang sigap menjawab panggilan Allah Swt saat adzan berkumandang.

Jemaah haji yang tengah menjalani ibadah Shalat Arbain di Madinah tengah belajar menghilangkan sifat kemunafikan dalam diri mereka dan menghadiri panggilan Allah Swt saat adzan berkumandang. Hal itu seperti yang termaktub dalam hadits Shalat Arbain di atas bahwa hikmah dari ibadah tersebut adalah membebaskan manusia dari sifat munafik dan membebaskan mereka dari belenggu api neraka.

Hanya muslim yang berpasrah diri kepada Allah yang ringan untuk menjawab pangggilan Allah SWT, baik secara jiwa maupun harta. Maka ibadah shalat fardhu empat  puluh waktu atau Arbain inilah yang melatih mereka untuk menjadi hamba Allah yang tulen, yang terbebas dari kungkungan dunia dan terbebas dari belenggu kemunafikan dirinya.

Semoga sekembalinya para jemaah haji dari tanah suci, mereka akan terus diberi kekuatan untuk menghadiri shalat berjamaah di rumah-rumah Allah yang berada di lingkungan mereka. Amien!

Salam,

H. Bobby Herwibowo, Lc

Pembimbing Haji & Umrah DD Travel – Keutamaan Sebuah Perjalanan

Bisa dihubungi melalui telepon: 021-7211035 / 0817200456

Iklan

Responses

  1. Sungguh indah…
    Semoga saya bisa, aamiin.

    Salam SDA!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: